꧋ꦏꦭꦸꦫꦲꦤ꧀ꦥ꧀ꦭꦺꦫꦺꦠ꧀ Sugeng Rawuh Wonten Website Resmi Pemerintah Kalurahan Pleret ## PLERET HERITAGE OF MATARAM ## Dirgahayu 76th Kemerdekaan RI "Indonesia Tangguh - Indonesia Tumbuh"

Artikel

Situs Makam Ratu Malang, Gunungkelir

15 Januari 2018 03:46:52  Administrator  62 Kali Dibaca  Situs

infoPleret- Makam Ratu Malang di atas bukit Gunung Kelir, sebelah timur Pedukuhan Kedaton, Kecamatan Pleret, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, memiliki sejarah menarik. Makam Ratu Malang dibangun selama kurang lebih tiga tahun, dari tahun 1665 sampai selesai pada tanggal 11 Juni 1668. Kompleks Situs Makam Ratu Malang ini dibangun dari balok-balok batu putih untuk dinding dan tembok serta batu andesit untuk nisan. Oleh Amangkurat I (raja Kesultanan Mataram yang memerintah tahun 1646-1677), tempat tersebut diberi nama Antaka Pura, yang berarti istana kematian atau istana tempat menguburkan jenazah.

Lokasi Makam Ratu Malang

Makam Ratu Malang di atas bukit Gunung Kelir, sebelah timur Desa Kedaton, Kecamatan Pleret, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Di kompleks makam ini terdapat 28 nisan, yang dikelompokkan dalam tiga lokasi. Sebanyak 19 nisan berada di halaman depan, satu nisan berada di halaman belakang (nisan Ki Panjang Mas), dan delapan nisan berada di halaman inti yang salah satunya merupakan nisan dari Ratu Mas Malang.

Sejarah Makam Ratu Malang

Situs Makam Ratu Malang erat hubungannya dengan tokoh utama yang dimakamkan, yaitu Ratu Mas Malang dan Ki Panjang Mas. Ratu Mas Malang adalah anak Ki Wayah, seorang dalang wayang gedog.

Dalam Babad Tanah Jawi dikisahkan, Amangkurat I memerintahkan untuk mencari perempuan cantik yang akan dijadikan selir. Lalu, ada orang yang mengatakan bahwa dalang wayang gedog di dalam kekuasaan Kerajaan Mataram bernama Ki Wayah memiliki anak perempuan yang sangat cantik. Namun, perempuan itu sudah bersuami, namanya Ki Dalem. Tak peduli, Amangkurat I memerintahkan untuk segera mengambil perempuan yang ternyata sudah mengandung hasil hubungan suaminya itu. Setelah menjadikan perempuan itu sebagai selir, Amangkurat sampai melupakan permaisurinya. Bahkan, perempuan itu diangkat menjadi Ratu Wetan atau banyak pula yang menyebutnya sebagai Ratu Malang.

Ia menjadi salah seorang istri Amangkurat I yang karena sayangnya kemudian diangkat menjadi permaisuri dengan sebutan Ratu Wetan. Sebelum menjadi istri Amangkurat I, Ratu Mas Malang adalah istri Ki Panjang Mas, salah seorang dalang terkenal di Mataram. Oleh karena menolak menyerahkan istrinya maka Ki Panjang Mas kemudian dibunuh oleh prajurit Amangkurat I dan jasadnya dimakamkan di Gunung Kelir.

Singkat cerita, Ratu Malang melahirkan bayi laki-laki hasil hubungan dengan suaminya terdahulu. Mengetahui Ki Dalem meninggal, Ratu Malang sangat sedih dan selalu menangis. Setiap saat, dia selalu mengingat Ki Dalem. Tak lama kemudian, Ratu Malang meninggal dunia akibat mengalami muntaber. Ada pula yang menyebutkan dia diracuni oleh orang-orang yang tak senang dengannya. Amangkurat I pun menduga Ratu Malang diguna-guna oleh orang-orang di sekitar keputren. Jenazah Ratu Malang lalu dibawa ke Gunung Kelir. Tapi, anehnya jenazah itu tak boleh dikuburkan. Siang dan malam, Amangkurat I menunggui jenazah perempuan tersebut. Oleh orang-orang terdekat dan bawahannya, Amangkurat I dibujuk kembali ke istana. Namun, dia tidak mau.

Suatu ketika, saat tidur di dekat jenazah Ratu Malang, Amangkurat I bermimpi Ratu Malang telah berkumpul dengan Ki Dalem, suaminya. Tersadar, Amangkurat I lalu kembali ke istana dan memerintahkan agar jenazah Ratu Malang dikubur.

Makam Ratu Malang dibangun selama kurang lebih 3 tahun, yaitu dari tahun 1665 sampai selasai pada tanggal 11 Juni 1668. Kompleks Situs Makam Ratu Malang ini dibangun dari balok-balok batu putih untuk dinding dan tembok serta batu andesit untuk nisan.

 

Sumber:
- http://kebudayaan.kemdikbud.go.id/bpcbyogyakarta/2015/02/23/situs-makam-ratu-malang/
- Buku Babad Tanah Jawi: Mulai dari Nabi Adam Sampai Tahun 1647, disusun WL Olthof di Belanda tahun 1941 dan dialihbahasakan oleh HR Sumarsono (Penerbit Narasi).

Kirim Komentar


Nama
No. Hp
E-mail
Isi Pesan
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 


Layanan Mandiri

    Untuk mendapatkan PIN kirim pesan Whatsapp ke nomor 085101885747 dengan isi pesan berupa kata PIN. Contoh: pin atau klik ini

Arsip Artikel

Info Media Sosial

Statistik Pengunjung

  • Hari ini:1.496
    Kemarin:2.027
    Total Pengunjung:179.215
    Sistem Operasi:Unknown Platform
    IP Address:3.233.242.204
    Browser:Tidak ditemukan